Bulan Biru Halloween yang Jarang Akan Dilihat Tahun Ini

Pada 31 Oktober, langit malam akan diterangi berkat acara cakerawala ini.

Oleh Kelly Vaughan 11 Ogos 2020 Iklan Jimat Lebih banyak lagi

Halloween selalu penuh dengan kejutan yang menakutkan, tetapi tahun ini akan ada satu pemandangan luar biasa yang tidak ada kaitan dengan jack-o-lanterns atau trick-or-treat. Bulan biru dijangka akan muncul pada 31 Oktober 2020. Nama 'bulan biru' tidak menunjukkan bahawa bulan akan menjadi warna indigo yang mempesona, dan juga tidak merujuk kepada ale gaya Belgia; sebaliknya, ia menerangkan bila bulan purnama akan berlaku. Bulan purnama biasanya muncul di langit sebulan sekali, tetapi Oktober 2020 akan mempunyai dua - sekali pada 1 Oktober dan yang lain pada 31 Oktober. Jarang inilah yang mencipta ungkapan 'sekali dalam bulan biru' pada tahun 1821, mengikut Petani Almanak , tetapi penjelasan rasmi bulan biru tidak ditakrifkan sehingga Ogos 1937.

Bulan biru Bulan biruKredit: PhotoAlto / Frederic Cirou / Getty Images

Selama lebih dari 50 tahun, setiap kali dua bulan penuh muncul pada bulan yang sama (kira-kira setiap dua setengah hingga tiga tahun), kejadian kedua disebut sebagai 'Bulan Biru.' Terdapat dua jenis bulan biru. Yang akan kita alami pada bulan Oktober merujuk kepada yang kedua dari dua bulan penuh dalam satu bulan kalendar. Namun, bulan biru juga dapat menjadi bulan purnama ketiga atau keempat dalam satu musim, mengikut Langit Bumi .

warna cat terbaik untuk bilik mandi

Berkaitan: Pancuran Meteor Perseid Akan menerangi Langit Minggu Ini

Malangnya, bulan purnama tahun ini tidak akan kelihatan unik dengan mata kasar. 'Sebilangan besar Bulan Biru kelihatan kelabu dan putih pucat, tidak dapat dibezakan dari bulan lain yang pernah anda lihat,' mengikut NASA . 'Memerah bulan purnama kedua menjadi bulan kalendar tidak akan mengubah sifat fizikal bulan itu sendiri, sehingga warnanya tetap sama.'

cara mengemas kini pasport yang telah tamat tempoh

Namun, bulan nampaknya memiliki warna biru setelah gunung berapi Krakatoa meletus di Indonesia pada tahun 1883. Bulan dapat kelihatan biru jika atmosfer dipenuhi dengan debu atau partikel asap dengan ukuran tertentu, yang dapat menjadi akibat letusan gunung berapi , mengikut tarikh dan tarikh . Walaupun peristiwa itu tidak mungkin menyebabkan warna biru sebenar, sejarah membuktikan bahawa ia mungkin berlaku.

Komen

Tambah komenJadilah yang pertama memberi komen!Iklan