Dari Foto hingga Karya Seni, Inilah Cara Membuat Mat dan Membingkai Apa sahaja

Beri mereka penampilan yang profesional dan sempurna — dengan sedikit ketepatan dan beberapa alat asas, cetakan biasa diubah menjadi paparan satu-of-a-kind.

OlehAlexandra Churchill02 Julai 2020 Iklan Jimat Lebih banyak lagi fotografi landskap berbingkai yang tergantung di atas meja tulis fotografi landskap berbingkai yang tergantung di atas meja tulisKredit: Erik Johnson

Permaidani dan pembingkaian adalah cara terbaik untuk melindungi dan mempersembahkan ilustrasi dan gambar, tetapi anda tidak perlu bergantung pada pembingkai profesional. Lebih murah - dan seringkali cukup menyeronokkan - untuk membuat kerja sendiri, terutamanya apabila anda menghiasi tikar agar sesuai dengan gaya apa sahaja yang anda bingkai. Contohnya, menutup tikar yang dibeli di kedai dengan kain atau kertas bertekstur akan memberikannya permukaan khas yang boleh bertentangan dengan dinding anda; hanya dengan menambahkan sempadan cat atau pita ke tikar dapat meningkatkan daya tarikan klasik foto vintaj.

Pada akhirnya, tikar adalah jambatan visual antara gambar dan bingkai, ruang yang membolehkan kedua-dua elemen ini menyeimbangkan dan melengkapkan satu sama lain. Menghias tikar boleh mempengaruhi bagaimana anda melihat gambar dan bingkai; semakin sibuk reka bentuk pada tikar, kerangka yang kurang kelihatan. Perubahan halus pada dimensi, warna, ketebalan, dan tekstur tikar akan memainkan peranan penting keseluruhan gambar dan karya seni anda yang dibingkai . Membingkai tikar dan karya seni atau gambar anda akan memberi mereka rupa yang halus, dan ia akan memastikan bahawa gambar itu akan dipelihara selama bertahun-tahun akan datang.





Berkaitan: Cara Memilih Bingkai yang Sesuai untuk Seni Anda

Papan tikar dan Bahan

Tikar berfungsi sebagai penghalang pelindung antara gambar dan kaca. Setiap tikar terdiri daripada sekurang-kurangnya dua papan: tikar tingkap, yang berisi bukaan yang memaparkan gambar, dan tikar pelekap (atau papan belakang) di mana gambar itu dilekatkan. Papan tikar boleh dibuat dari pelbagai bahan, termasuk pulpa kayu dan kapas. Sekiranya anda mahu karya seni anda kelihatan baik selama bertahun-tahun yang akan datang, ia bernilai melabur di papan tikar bebas asid. Karya seni, terutama yang ada di atas kertas, hancur dari masa ke masa dan mudah terdedah kepada kerosakan seperti kelembapan, bahan pencemar, cahaya, dan serangga. Foto sangat mudah terdedah kerana bahan kimia yang digunakan dalam pemprosesan dan kepekaannya terhadap cahaya.



Untuk mengelakkan perubahan warna karya seni anda, gunakan papan tikar bebas asid. Walaupun tikar bebas asid tidak akan melindungi diri dari kemerosotan, ia tidak akan menyumbang kepadanya. Juga, cari papan tikar yang bebas lignin; lignin adalah produk sampingan dari pulpa kayu yang boleh menjadi gelap apabila terkena cahaya. Papan tikar kain seratus peratus, yang terbuat dari kapas, paling baik untuk membingkai karya seni yang berharga kerana seimbang dengan pH (hampir tujuh pada skala pH). Anda juga boleh menggunakan papan tikar bebas asid dan bebas lignin yang diperbuat daripada gabungan pulut kayu dan kain yang disucikan. Ini sering disebut pemuliharaan, kualiti muzium, atau papan arkib, dan harganya hanya sedikit lebih mahal daripada papan bebas asam. Papan tikar juga terdapat dalam pelbagai ketebalan, antara dua hingga lapan lapis. Ketebalan mempengaruhi kedalaman dan dengan itu rupa tingkap. Konservator mengesyorkan agar anda menggunakan sekurang-kurangnya papan empat lapis untuk kedalaman yang mencukupi. Anda juga memerlukan pita engsel linen (digunakan untuk melekatkan karya seni ke tikar), bingkai, dan wayar gantung.

Arahan Langkah demi Langkah

Yang berikut teknik pemasangan dan pembingkaian digunakan di kedai kerangka profesional. Perubahan suhu dan kelembapan menyebabkan lapisan papan tikar dan penyokong mengembang dan berkontrak, mewujudkan vakum yang dapat menyedut habuk dan partikel lain ke dalam lapisan. Melekatkan karya seni dengan penutup kertas menjadikannya bersih di dalam bingkai.

Pertama, letakkan tikar tingkap menghadap ke bawah dan tikar pelekap menghadap ke atas, dengan tepi atas menyentuh. Potong jalur pita dan gabungkan dua bahagian tikar, membuat engsel di antara mereka. Letakkan karya seni di atas tikar pemasangan, memusatkan gambar di mana anda mahu melekatkannya, dan lipat di atas tikar tingkap. Laraskan karya seni untuk memastikannya berpusat. Sementara tingkap masih turun, letakkan beberapa benda berbobot — seperti batu bersih, buku, atau stapler — ke gambar agar tidak bergerak. Angkat tikar tingkap lagi. Potong empat keping pita engsel dua inci. Lekatkan satu bahagian, lekatkan ke atas, ke bahagian belakang karya seni satu inci dari salah satu sudut atas; tinggalkan kira-kira satu inci pita yang terkena di bahagian atas. Ulangi di sudut atas yang bertentangan. Letakkan kepingan selebihnya — melekit ke bawah — secara melintang di atas pita yang terdedah yang sudah melekat di bahagian belakang tikar. Berhati-hatilah untuk tidak melekatkan bahagian depan gambar.



Letakkan tuala di permukaan rata. Keluarkan gelas dari bingkai anda dan letakkan lembut di tuala. Bersihkan kedua-dua belah gelas dengan pembersih kaca dan tuala kertas . Angkat gelas ke atas, dengan satu tepi terletak di atas tuala, dan perhatikannya untuk memastikan tidak ada goresan, debu, atau serat. Jejak garis besar karya seni yang terpasang ke sekeping papan busa, dan potong dengan pisau kerajinan dan tepi lurus. Ini akan menjadi sokongan untuk bingkai. Anda mungkin mahu memotong beberapa helai busa untuk membuat sandaran yang lebih kukuh. Letakkan kaca dan karya seni yang terpasang ke dalam bingkai, diikuti oleh lapisan papan busa hingga 1/4 inci tepi bingkai. Bermula kira-kira satu inci dari satu sudut, masukkan braming framing di mana papan busa dan bingkai bertemu; pegang tepi bingkai agar tidak tergelincir, dan pasangkan brad ke dalam dengan menolaknya dengan pemutar skru flathead (dan tukul untuk lebih kuat). Sapukan gelang di sudut dan kemudian gerakkan ke sisi bingkai, sapukan gelang setiap beberapa inci.

Untuk menggunakan pelindung habuk kertas di bahagian belakang bingkai, sapukan gam kerajinan putih terlebih dahulu ke tepi belakang bingkai. Letakkan sehelai kertas kraft ke tikar penyembuhan diri. Pusingkan bingkai gambar, sisi gam ke bawah, ke atas kertas. Biarkan lem kering sebelum memotong lebihan kertas dari sisi dengan pisau kerajinan. Balikkan bingkai ke atas tuala untuk melindungi gelas dari pecah atau calar. Dengan botol semburan, letakkan kertas secara bebas; ia akan sedikit riak. Gunakan pengering rambut untuk mengeringkan kertas sepenuhnya. Walaupun kertas kelihatan kering, teruskan mengeringkannya hingga menarik seperti gendang.

Untuk memberikan bingkai anda penampilan yang profesional, gosok kertas pasir halus di tempat bingkai dan kertas bertemu. Ini akan mengeluarkan kepingan kertas yang bergerigi yang mungkin ditunjukkan setelah anda menggantung bingkai. Untuk memasang perkakasan gantung, ukur satu pertiga dari bawah bingkai atas dan buat tanda di setiap sisi dengan pensil. Skru di penyangkut bingkai pada tanda pensil ini. Untuk wayar gantung, ukur lebar bingkai anda, kemudian tambahkan kira-kira 12 hingga 14 inci — kira-kira 10 inci untuk membungkus hujung wayar, dan dua hingga empat inci untuk kendur. Masukkan satu hujung wayar ke salah satu penyangkut dan simpul berganda, meninggalkan ekor 5 inci. Balut ekor di bahagian kepingan yang lebih panjang. Ulangi di seberang, pastikan untuk membiarkan wayar cukup kosong untuk menggantung gambar. Tambahkan bumper getah ke sudut bawah belakang bingkai.

Komen

Tambah komenJadilah yang pertama memberi komen!Iklan